Alasan Kenapa Saya Memilih Kuliah Jurusan DKV

Sebelum masuk ke topik, saya bakal cerita sedikit bahwa sebelum saya kuliah ada banyak jurusan lain yang saya minati selain DKV. Jurusan tersebut adalah manajemen bisnis, sastra inggris, dan sistem informasi.

Lalu, kenapa saya ga pilih jurusan lain tersebut? alasanya adalah karena menurut saya jurusan manajemen bisnis ini ribet, saya takut sama akuntansi dan hafalan, saya takut suruh hafalin teori sama rumus.

Kalau di sastra inggris saya ga nemu pekerjaan yang saya suka dari bidang tersebut, saya pengen masuk mungkin karena pengen ngeh dunia internasional dengan baca-baca konten berbahasa Inggris. 

Sedangkan kalau sistem informasi, saya takut sama matematikanya, saya pernah coding, tapi gue ngerasa coding itu ga gampang buat saya, saya lebih deket sama dunia desain.
Mungkin ada yang nanya terkait kerjaan setelah lulus, “lah kan kalau kerja ga harus selaras sama jurusannya pas kuliah?”. Yap, itu bener banget, tapi bagi saya bakalan lebih baik kalau misal jurusan saya waktu kuliah cocok dengan goals jangka panjang saya.

Nah, karena cita-cita saya adalah pebisnis tapi belum berani ambil jurusan manajemen bisnis akhirnya saya ambil DKV karena dari kecil saya udah deket sama dunia menggambar, saya dulu juara lomba mewarnai beberapa kali loh wkwkwk, saya juga jago gambar graffiti di paint waktu SD, dan di SMP saya buka jasa desain (padahal desainnya biasa aja) buat seller di medsos.

Lumayan lah, walau ga punya rekening, tapi pulsa saya waktu itu nyampe ratusan ribu haha…
Daripada basa-basi, saya bakal jabarin di beberapa poin alasan saya masuk jurusan DKV.

Alasan kenapa saya masuk jurusan DKV

1. Saya suka desain

Ini alasan paling masuk akal ga sih? karena saya dibebasin orang tua saya buat ambil jurusan apa aja asal saya mau kuliah sampai lulus. Maka dari itu saya gamau ambil jurusan yang saya ga terlalu suka, bahkan jurusan yang saya bener-bener masih cethek, ya walaupun di desain saya juga bukan orang yang udah expert.

Tapi seengganya menurut saya ketika kita ambil jurusan di bidang yang kita suka, apalagi kalau sedikit banyak udah punya ilmunya, kita bakalan lebih nyaman jalaninnya, buat memahami ilmunya ga pusing, dan buat belajar yang lebih ga begitu ngerasa beban (yahahah walau saya sekarang masih pernah sambat sama tugas).

Iya ga sih? coba deh kamu belajar hal yang kamu suka, misal kamu suka ngegame, terus kamu disuruh belajar ngegame, pasti nyaman ga sih jalaninya, ketimbang kamu disuruh belajar tentang olahraga.

Misal kamu cewe ya, kamu suka masak, kamu pasti lebih nyaman andai masuk jurusan tata boga dibanding multimedia. Ya jadi intinya, alasan pertama saya masuk DKV karena saya suka, meskipun jurusan ini menurut saya gabisa dianggap enteng, tapi seengganya beban saya saat menjalani kuliah berkurang.

2. Prospek yang menurut saya bagus buat masa depan

Saya ngerasa ya, memprediksi, kalau kedepannya anak DKV tuh bakalan lebih gampang dapat pekerjaan, kenapa? ya karena permintaan akan desain itu makin banyak, terutama dengan makin maraknya media sosial, jadi banyak brand maupun perusahaan terkenal jalanin yang namanya digital marketing, nah di sana mereka pasti butuh desain buat jalanin marketingnya.

Jadi dari desainer yang dulunya cuma bisa kerja di perusahan percetakan atau advertising, sekarang peluangnya lebih banyak lagi. Bahkan dengan kamu bisa desain, kamu bisa lebih gampang buat dapat duit tanpa terikat perusahaan, kamu bisa freelance, kerja kalau kamu mau.
Kamu juga bisa jadi konten kreator kalau kamu bisa desain, lebih gampang dan membantu banget deh pokoknya kalau bikin konten. Apalagi makin kesini makin banyak orang yang seneng hiburan, informasi, maupun edukasi berupa konten dalam bentuk gambar.

Ada yang nanya gini ga, “sekarang mah udah banyak app desain gratis dan gampang kaya Canva, desainer ga laku lagi dong?”. Woe ngab, desain itu luas, apalagi DKV, di DKV kamu bakalan belajar fotografi, animasi, 3D dan masih banyak lagi.

Sekalipun udah ada Canva, banyak kerjaan desainer yang cuma bisa dikerjain buat desainer. Apalagi kalau kliennya perusahaan gede, mana mungkin mereka bikin logo di Canva, nanti mirip sama orang lain dong logonya, cuma beda nama.

Selain itu platform kaya Canva juga ga semuanya gratis, jadi terbatas dan yang pake satu desain yang sama bisa banyak orang, jadi banyak kembaran. Lagian yang bikin desain di Canva juga desainer kali, kamu bisa apply sebagai desainer kalau mau kerja di sana.BACA JUGA

Terus ya, kalau kamu desainer, kamu bisa layanin klien dengan lebih detail. Intinya ada platform kek Canva atau engga menurut saya ga bakal bisa bikin desainer gak laku *asal desainernya mainnya rada jauh ya hahaha.

3. Saya mau belajar branding

Saya kan sebenarnya akhir SMA tertarik banget sama dunia bisnis ya, karena menurut saya makin lama tuh kebutuhan makin banyak, dengan saya jadi pebisnis saya ngerasa lebih gampang buat memenuhi kebutuhan finansial dan saya juga bisa bantu lebih banyak orang dengan duit yang saya punya.

Nah, tapi karena saya takut buat masuk jurusan bisnis, maka saya ambil DKV, “kamuh kok bisa? emang relate”. Ya kan sebenernya kamu kuliah jurusan A, kamu ga harus kerja di A. Saya mau ambil ilmu branding dari jurusan DKV, karena branding itu punya pengaruh yang sangat gede buat bisnis yang kita buat.

Jadi walaupun saya ga begitu ngerti soal akuntansi, seengganya saya punya power dari dunia desain dengan ilmu branding yang miliki, baru saya belajar hal lainnya terkait bisnis di luar kampus.

Dan ternyata, di jurusan DKV ternyata ada juga mata kuliah “Manajemen Bisnis”, saya seneng banget dong. Ternyata setelah saya masuk, banyak ilmu marketing yang relate sama dunia bisnis. Karena meskipun kamu bakalan jadi desainer, kamu juga bakalan dikasih tugas sama dosen yang memposisikan dirikamu sebagai pekerja yang ngadepin klien.

4. Saya pengen punya temen yang seru

Disclaimer: bukan berarti saya nganggep yang ga kuliah DKV orangnya ga seru, terus saya gamau punya temen selain anak DKV ya, saya juga ga ngerendahin orang yang ga kuliah jurusan di DKV.

Menurut saya DKV tuh kan desain, jadi deket banget sama seni. Yang ada dipikiran saya orang seni tuh woles, abstrak, dan keren. Jadi saya juga mau pas saya kuliah punya temen yang kehidupannya bebas banget, kaya seni gitu.
Karena menurut saya ya, inget! menurut saya. Jurusan DKV/seni tuh beda, saya kan pernah sekolah di SMP favorit di kota saya, orangnya pada jago mata pelajaran yang isinya hafalan maupun itung-itungan, mereka tuh cenderung pemikir dan lebih mandiri. Jadi rada pendiem lah.

Beda sama yang saya rasain pas SMA di jurusan IPS, hahaha orangnya mungkin ga pinter itung-itungan, tapi jiwa sosialnya tinggi, dihukum satu gas temenin dihukum semua. Satu kerjain, sisanya nyontek semua, bolospun ga masalah asal banyak temennya, intinya ga kaku lah.

Di DKV tuh gambaran saya ya orangnya kaya pas saya SMA, mereka lebih sosialis dibanding jurusan lain yang tiap hari baca buku, mikir, dan sebagainya. Karena menurut saya seni itu bebas men *aseeek.

Plis, saya ga jelekin sekolah atau jurusan lainya, ini cuma pandangan saya karena beda frekuensi doang, tapi temen saya banyak kok dari jurusan lain, asli banyak dan mereka baik-baik, plus ga semuanya individualis.

Nah itu dia alasan kenapa saya pada akhirnya ambil jurusan DKV. Setelah saya liat ada juga nih kelebihan kalau masuk jurusan DKV soal kerjaan. 

  1. Kamu bisa jadi pebisnis (semua jurusan juga bisa sih), tapi di DKV kamu dibekali ilmu branding dan marketing, jadi bagus dong kalau terjun ke sana.
  2. Kamu bisa pilih jadi karyawan di satu perusahaan atau kerja sendiri. Andai kata kamu gamau jadi pebisnis kamu bisa cari duit dengan ngelamar kerjaan. Kalau mau lebih bebas, kamu juga bisa mandiri dengan freelance maupun jadi konten kreator.

Jadi, kamu ga ketergantungan sama lowongan pekerjaan, tapi kalau kamu bingung buat jalan sendiri, kamu juga bisa ngelamar pekerjaan, enak banget kan?…
Udah, cukup sekian dulu yang bisa saya bagiin tentang alasan saya masuk jurusan DKV. Semoga bermanfaat yan buat kamu, terima kasih.

sumber gambar: https://www.duniailkom.com

Share this:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.